Buk Risma Kembali Tegaskan Tidak Ikut Pilgub DKI

Posted by

PERAWANGPOS, Entah sudah berapa kali Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menegaskan tak bersedia jika dicalonkan menjadi gubernur DKI Jakarta. Risma mengaku tak pernah berniat, meski partainya, PDIP menugasinya menjadi penantang Ahok di Pilgub DKI 2017 mendatang.

Komitmen untuk terus menjadi wali kota Surabaya itu kembali disampaikan Risma saat kemarin hadir di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta.

"Saya juga sudah janji sama warga Surabaya, kan saya enggak mungkin kemudian apa namanya seenak saya tinggalkan begitu. Saya enggak pernah berpikir untuk itu, karena terus terang Surabaya itu penduduknya seperempatnya DKI, luas wilayahnya itu separuhnya DKI, jadi saya kalau dibandingkan DKI saya itu kayak tiga wali kota. Kan lebih berat dibandingkan saya. Saya wali kota cuman satu," kata Risma, Senin (9/5).

Risma menyatakan menolak maju dalam Pilgub DKI bukan saat namanya digembor-gemborkan akan maju menjadi penantang Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Melainkan, ia berinisiatif mengambil komitmen penuh untuk menghabiskan masa jabatannya sebagai wali kota.

Saat baru terpilih menjadi Wali Kota Surabaya periode yang kedua, Risma berinisiatif untuk menyampaikan komitmennya itu untuk setia di Surabaya. Hal itu ia sampaikan langsung di hadapan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto dan dua politisi senior PDIP Pramono Anung dan Tjahjo Kumolo.

"Saya jelaskan sebetulnya setelah saya menang, saya jujur boleh ditanya ke Ibu (Megawati) nanti. Saya langsung ngadep Ibu waktu itu di dalam itu ada Pak Pramono, Pak Menteri Dalam Negeri, terus Pak Hasto," ujarnya.

Risma mencontohkan salah satu hal nyata terkait komitmennya di Surabaya tersebut yaitu saat Pilpres 2014. Saat Jokowi terpilih, Risma yang merupakan salah satu anggota kampanye Jokowi-JK di Pilpres 2014 menolak tawaran kursi menteri agar dapat terus menjabat sebagai Wali Kota Surabaya.

"Pak Jokowi waktu proses perjalanan kampanye saya diminta nanti jadi menteri, terus Pak Jokowi menang saya juga langsung ngadep Ibu Mega, 'Bu saya nggak mau jadi menteri. Saya pingin tetep jadi wali kota saja'. Saya gitukan. Ibu Mega boleh ditanya nanti," ujarnya.

Meski demikian, Risma menyatakan sepenuhnya menyerahkan masa depannya kepada Allah SWT. Sebab, dia mencontohkan dahulu tak pernah terpikirkan untuk kembali maju di Pilkada Surabaya periode kedua dan pada akhirnya kembali terpilih.

"Saya terus terang nggak pernah kebayang dari dulu saya wali kota. Yang kedua ke temen-temen mungkin tidak pernah percaya saya kalau nggak pernah bayangkan dan saya tidak pernah siap-siap untuk Wali Kota yang kedua. Saya masih nggak percaya, itu nanti Gusti Allah yang ngatur," ujarnya.

Sebelumnya, Ketua Umum DPP PDIP, Megawati Soekarnoputri juga enggan mengungkapkan keputusan PDIP terkait siapa calon yang akan diusung dalam Pilgub DKI 2017.

"Pilkadanya masih lama. Kita sudah tahu Pilkada DKI Jakarta tahun 2017," kata Mega di forum Ikatan Bidan Indonesia di Jakarta, Senin (2/5).

Mega juga tak mau bicara banyak siapa kandidat yang akan diusung PDIP di Pilgub DKI 2017 mendatang. "Sudah sabar sajalah. Pilkada masih tahun 2017," ucap dia.

SUMBER :Merdeka.com


Blog, Updated at: 10.38.00
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Aspirasi Anda